BAB 10 MANAJEMEN RISIKO KEUANGAN

Posted: June 30, 2013 in Akuntansi Internasional

v  Pembuka
Para eksekutif keuangan menghargai cara baru dan imaginatif untuk meminimalkan eksposur atas volatilitas valas, harga komoditi, tingkat suku bunga, dan harga sekuritas. Industri keuangan menawarkan produk lindung nilai keuangan, seperti swap mata uang, swap suku bunga dan opsi.  Pembuat standar akuntansi membahas prinsip/standar pengukuran dan pelaporan yang tepat untuk produk-produk keuangan. Sehingga perusahaan melakukan pelaporan keuangan secara internasional semakin baik. Semua ini untuk mengurangi resiko penggunaan instrumen yang sering tertutup. Oleh karena itu mempelajari istilah manajemen resiko menjadi penting (lihat Tampilan 11-1).
v  Hal Mendasar Manajemen Resiko
Tujuan utama manajemen resiko keuangan adalah untuk meminimalkan potensi kerugian yang timbul dari perubahan tak terduga harga mata uang, kredit, komoditas, dan ekuitas.
Untuk itu kita memerlukan pengetahuan tentang:
  1. Resiko pasar
  2. Resiko likuiditas
  3. Diskontinuitas pasar
  4. Resiko kredit
  5. Resiko regulasi
  6. Resiko pajak
  7. Resiko akuntansi
v  Mengapa Mengelola Resiko Keuangan?
Mengendalikan resiko keuangan dapat meningkatkan nilai perusahaan, karena investor menyukasi manajer keuangan yang mampu mengidentifikasi dan mengelola resiko pasar. Stabilitas aliran kas bisa meminimalkan kejutan laba, sehingga ekspektasi arus kas naik. Stabilitas laba mengurangi resiko gagal bayar & kebangkrutan. Manajemen eksposur yang aktif membuat perusahaan bisa konsentrasi pada resiko bisnis utama. Misal, perusahaan manufaktur dapat terlindung dari resiko suku bunga dan mata uang dengan berkonsentrasi pada produksi & pemasaran. Pemberi pinjaman (kreditur), karyawan dan pelanggan juga bisa memperoleh manfaat dari manajemen eksposur.
Kreditur                                  Toleransi resiko lebih rendah dibanding stockholders
Karyawan                                Melalui dana pensiun dan imbalan lebih baik
Pelanggan                                Membatasai resiko yang dihadapi konsumen
v  Peranan Akuntansi
Identifikasi Resiko Pasar
Mengkuantifikasi Penyeimbangan
Manajemen Resiko di Dunia dengan Kurs Mengambang
  1. Antisipasi pergerakan kurs
  2. Pengukuran resiko kurs valuta asing
  3. Perancangan strategi perlindungan
  4. Pembuatan sistem pengendalian manajemen resiko internal
Manajemen Potensi Resiko
  1. Potensi resiko translasi
  2. Potensi resiko transaksi
  3. Potensi resiko akuntansi vs ekonomi
Strategi Perlindungan
  1. Lindung Nilai Neraca
  2. Lindung Nilai Operasional
  3. Lindung Nilai Kontraktual
v  Peranan Akuntansi (lanjutan)
Akuntansi untuk Produk Lindung Nilai
  1. Kontrak Forward Valas
  2. Future Keuangan
  3. Opsi Mata Uang
  4. Swap Mata Uang
  5. Perlakuan Akuntansi
  6. Isu Praktek
v  Pengungkapan
Manajemen Resiko Keuangan
  1. Mata uang asing (Foreign Currency)
  2. Nilai atas Resiko (Value at Risk)
Transaksi Lindung Nilai dan Instrumen Keuangan Derivatif
Manajemen Mata Uang Asing
Kendali Keuangan
Poin-poin Pengendalian Keuangan
Acuan yang tepat
Sistem Pelaporan
Sumber :
Bapak Sigit Sukmono

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s